Home / Kabupaten Boalemo / Parlemen / Politik / Opini

Jumat, 12 Maret 2021 - 20:54 WITA

Anggota Fraksi Demokrat Walk Out di Rapat Pergeseran Refocusing

Hardi Mopangga

Hardi Mopangga

BOALEMO(JM) — Salahsatu anggota Badan Anggaran (Banggar) DPRD Boalemo dari Fraksi Partai Demokrat Hardi Mopangga, Walk Out di rapat Banggar bersama tim anggaran Pemerintah daerah (TAPD) Kabupaten Boalemo yang membahas pergeseran Refocusing tahun 2021, yang dilaksanakan di ruang Ketua DPRD Boalemo, Jumat (12/3/2021).

Kepada wartawan Jmedia.id Hardi Mopangga menjelaskan, alasannya keluar di rapat Banggar tersebut. Dimana, pihaknya menyayangkan pihak eksekutif tidak membagikan dokumen pergeseran Refocusing. Menurutnya pembahasan tidak maksimal karena tidak ada dokumen disodorkan oleh pemerintah daerah.

“Tidak ada dokumen yang dibagi, hanya anggaran gelondongan. Dikhawatirkan akan terjadi manipulasi data manipulasi anggaran dan kita terjebak dalam kesalahan berjamaah. Makanya saya tadi, dari Fraksi Partai Demokrat melakukan Walk Out di pembahasan itu, karena meminta saat dokumen dari eksekutif, tapi pihak eksekutif belum siap di pembahasan pergeseran Refocusing,” ungkap Hardi.

Selanjutnya Hardi menjelaskan, Walk Out ini yang dilakukan oleh anggota Fraksi Partai Demokrat ini, untuk menjaga persoalan dikemudian hari, dan terjadi kesalahan pemanfaatan anggaran. Sementara anggaran ini tidak kita bahas. Karena anggarannya tidak sama dengan yang digeser, hanya bersifat gelondongan.

“Makanya tadi Fraksi Demokrat, tadi saya keluar dari forum pembahasan dan mempersilahkan anggota Banggar melanjutkan pembahasan pergeseran refocusing, ketika dokumennya kita minta tidak ada. Dan rencananya akan disahkan malam ini pengesahannya,” kata Hardi.

“Dan ini kejadian yang sangat langka, pembahsan pergeseran sangat kilat dan diminta ditetapkan, maka saya keluar. Karena saya khawatir akan terjadi masalah baru,” sambung Hardi.

Menyikapi hal ini, Ketua Fraksi Partai Demokrat Hardi Mopangga mengatakan, akan menyampaikan hal-hal lain yang fatal terkait soal kinerja pemerintah daerah. Dimana, terkesan buru-buru sehingga mengakibatkan banyak teguran dari pemerintah pusat.

“Ada hal-hal lain yang bobrok yang akan disampaikan oleh Ketua Fraksi Partai Demokrat, namun disayangkan Aleg 3 periode ini masih merahasiakan untuk di publis. “ Mohon maaf, kalau info itu belum saya sampaikan,” kata hardi yang kemudian meninggalkan wartawan. (Iyan)

Share :

Baca Juga

Parlemen

Harijanto Mamangkey Center Peduli Korban Banjir Dulupi

Kabupaten Boalemo

Canangkan HUT RI Ke-77, Penjabup Hendriwan Ajak Masyarakat Bersatu Wujudkan Indonesia Pulihkan

Kabupaten Boalemo

Kegiatan Festival I Look Boalemo Sukses, Dibuka Oleh Wagub Idris Rahim

Kabupaten Boalemo

Pemdes Dimito Gelar Senam Bersama Masyarakat dan Anak Sekolah

Parlemen

Aleg PDIP Harijanto Mamangkey Perbanyak Gelar Kegiatan Sosial, Sambut Bulan Ramadhan

Kabupaten Boalemo

Penjabup Hendriwan Minta OPD Siapkan Dokumen Yang Dibutuhkan BPK-RI, Audit LKPD Tahun 2022

Daerah

KPU Boalemo Resmi Luncurkan Tahapan Pilkada 2024.

Daerah

Pemkab Boalemo dan Kemenkumham Kerjasama Dalam Pembentukan Produk Hukum dan Pelayanan HAM di Boalemo