Home / Hukum / Kriminal

Senin, 25 Juli 2022 - 09:42 WITA

Parah..!! Oknum ASN BKD Diduga Catut Nama Gubernur Kaltara Atas Dugaan Jual-Beli Jabatan

KALTARA (JM) — Dilansir dari berbagai sumber, Tim Hukum Gubernur Kaltara, Sulaiman yang bertindak sebagai pelapor, dan didampingi oleh kuasa hukumnya Mukhlis Ramlan yang juga sebagai anggota Tim Gubernur untuk Percepatan Pembangunan (TGUPP) Kalimantan Utara di bidang Pencegahan Korupsi melaporkan sejumlah oknum Aparatur Sipil Negara (ASN) yang terduga “nakal” ke Polda Kaltara untuk ditindak lanjuti.

Mereka dilaporkan atas dugaan praktik jual-beli jabatan dalam proses mutasi dan promosi pejabat Eselon III dan IV di lingkungan Pemprov Kaltara.

“Kronologisnya saya ditelepon kawan di Pemprov, dan saya ditanya, apakah saya terima uang?, karena nama saya dicatut menjanjikan sesuatu lantaran saya dekat dengan Pak Gubernur,” kata Sulaiman pada Ahad (24/7).

“Kami sudah melaporkannya ke Polda Kaltara, bahwa salahsatu oknum ASN di BKD (Badan Kepegawaian Daerah) dengan inisial Y telah melakukan dugaan praktik jual-beli jabatan di Pemprov Kaltara,” imbuh Sulaiman.

Y diduga menempatkan operatornya di setiap organisasi perangkat daerah (OPD) yang ada di lingkungan Pemprov Kaltara.

Terpisah dari keterangan Mukhlis Ramlan (MR) kepada awak media, dikatakannya bahwa pelaporan yang dilakukannya ke pihak kepolisian semata-mata untuk menghentikan praktek lancung tersebut.

“Ada beberapa orang yang melaporkan kepada kita, terkait praktik jual-beli jabatan tersebut,” ujar MR.

Oknum pegawai tersebut yang belakangan diketahui adalah ASN di BKD Kaltara, kata MR bahwa yang bersangkutan ternyata tidak bekerja sendiri. Dia dibantu oleh oknum pegawai lainnya yang ada di OPD Pemprov Kaltara.

Selain itu, dikemukakan MR, bahwa oknum pegawai tersebut juga mencatut nama Gubernur untuk menjanjikan posisi tertentu di Pemprov Kaltara. Ada pun temuannya berupa bukti untuk dijadikan pendukung dasar pelaporannya.

“Ada orang-orang yang mengatasnamakan orang dekat Gubernur, mereka semua itu sudah kami laporkan termasuk alat bukti yang kami terima,” sergahnya.

Dalam wawancaranya, diungkapkan MR, bahwa dalam kasus dugaan jual-beli jabatan administrasi dan fungsional pada pelantikan yang dilaksanakan pada 6 Juli 2022 lalu, jumlah korbannya kurang lebih 50 orang.

“Atas dasar itu, kami membuat laporan ke Polda Kaltara terkait dugaan suap jual-beli jabatan di Pemprov Kaltara. Kami laporkan satu orang inisial Y, dan ada dua orang lainnya di Bapenda dan Dinas Sosial, mereka menawarkan untuk mutasi kemana dan promosi kemana,” jelasnya.

Tak hanya itu, dituturkan MR bahwa pelaporan tersebut dilakukan karena sekaligus untuk membersihkan citra atau nama baik Gubernur Kaltara yang dicatut untuk menguntungkan kepentingan sekelompok oknum pegawai nakal.

Menurutnya perbuatan ini adalah hal yang sangat memalukan, sehingga mendorongnya untuk mengambil tindakan hukum untuk menegaskan bahwa Gubernur Kaltara tidak pernah memerintahkan perbuatan kotor tersebut.

“Kami ambil tindakan hukum untuk meluruskan bahwa Gubernur Kaltara (Zainal A. Paliwang) tidak pernah mengutus siapapun, memerintahkan siapapun untuk negosiasi transaksional untuk jabatan di pemprov,” terang MR menegaskan.

Kini pihaknya menyerahkan proses hukum kepada Polda Kaltara untuk mengungkap praktek jual-beli jabatan tersebut.

“Kami serahkan ke Polda Kaltara untuk mengungkap kasus ini, karena ini hal yang sangat memalukan,” pungkasnya
(pjs/din)

Share :

Baca Juga

Hukum / Kriminal

Kejari Boalemo Tetapkan TM Tersangka Kasus KONI

Hukum / Kriminal

Bau Suap di Pilrek Unsrat Manado

Hukum / Kriminal

Polri Berhasil Ungkap Peredaran 2.5 Ton Ganja Jaringan Internasional

Hukum / Kriminal

Penuhi Panggilan Polres Boalemo, Tersangka Kasus Dugaan Korupsi 37 Milyar di BSG Tilamuta Ditahan

Hukum / Kriminal

Sambut KPK, Bupati Anas Jusuf Sampaikan Hasil Pelaksanaan Monitoring Centre Prevention Boalemo

Hukum / Kriminal

Kasus Pencabulan Anak di Boalemo “Naik Daun”, LBH Yadikdam Boalemo Tawarkan Solusi Ini ke Pemerintah

Hukum / Kriminal

Viral..!!! Oknum Kades di Pasuruan Digrebek Suami Bersama Pria di Kamar

Hukum / Kriminal

Viral..!! Pengendara Alami Kecelakaan Saat Operasi Lalin, Begini Kronologisnya